Saturday, December 18, 2010

Pemikiran Orang Arab Tentang Manusia Setelah Mati

Orang Arab menerangkan masalah kematian sebagi berikut: "Setelah matinya seorang manusia, rohnya keluar dari jasadnya dalam bentuk seekor burng yang menyerupai burung hantu yang bernama 'Hamah wa Sada'. ia meratap berterusan di sisi mayat dengan ratapan yang sangat menakutkan.
ketika orang mati itu dikuburkan, rohnya mengambil tempat di sisi kuburnya dan tinggal di sana selama-lamanya. Adakalanya ia terbang ke bumbumng rumah anak-anak si mati untuk mnegetahui keadaan mereka.
Apabila seseorang mati secara tidak wajar, burung itu tidak putus-putus berteriak, "Asquni....Asquni..." (puaskanlah hausku dengan darah pembunuhku). Ia tidak akan berhenti sehingga pembalasan dendam terhadap si pembunuh dilakukan."
 Disinilah keadaan sesungguhnya menjadi amat jelas bahawa sejarah Arab sebelum Islam dan sesudah fajar Islam merupakan dua hal yang saling bertentangan. sementara sejarah sebelum Islam adalah riwayat pembunuhan dan penguburan anak hidup-hidup, rompakan, kemiskinan dan pemujaan berhala.
Sekelompok orang Yahudi dan Kristian juga hidup di dalam masyarakat yang sama, dan mereka menentang Yathrib manakala Kristian tinggal di Najran. Malangnya kedua-dua masyarakat ini juga terbabit dalam menyekutukan keesaan tuhan.

No comments:

Post a Comment